Parkir Berbayar di Toko Ritel Modern Dinilai Bebani Masyarakat

- Rabu, 15 September 2021 | 09:25 WIB
Juru parkir berjaga di gerai Indomaret di Jalan HR Soebrantas - Pekanbaru. Penarikan biaya parkir di toko ritel modern itu saat ini dikeluhkan masyarakat karena sebelumnya gratis.
Juru parkir berjaga di gerai Indomaret di Jalan HR Soebrantas - Pekanbaru. Penarikan biaya parkir di toko ritel modern itu saat ini dikeluhkan masyarakat karena sebelumnya gratis.

PEKANBARU - Pengamat Kebijakan Publik dari UIN Suska Riau, Elfiandri mengomentari terkait pemungutan biaya parkir di dua ritel modern di Kota Pekanbaru, yakni Indomaret dan Alfamart yang biasanya gratis kini dipungut biaya. Hal ini lantaran pengelola layanan parkir di Kota Madani dipegang oleh PT Yabisa Sukses Mandiri (YSM) sebagai pihak ketiga.

"Harus punya landasan lah. Apa alas hukumnya? Kita kan punya Perda tentang perparkiran. Apakah ini sudah dibicarakan oleh pihak-pihak terkait? Jangan sampai kebijakan itu terlalu memberatkan masyarakat," ujarnya kepada Haluan Riau, Selasa(14/9).

Dijelaskan El, bukan hanya persoalan biaya parkir namun legalitas terhadap peraturan ini. Menurutnya kebijakan ini mesti ada persetujuan dari pihak Indomaret dan Alfamart terlebih dahulu.

"Masalah biaya parkir dan membebankan konsumen mungkin beda-beda, tapi legalitasnya. Apakah pihak Indomaret dan Alfamart menyetujui itu. Karena inikan di halaman rumah mereka lah istilahnya," ucapnya.

Hal senada juga diungkapkan warga Pekanbaru, Fitri. Baginya para pemangku kebijakan tidak melibatkan masyarakat. Padahal di masa pandemi seperti ini harusnya ada kelonggaran.

"Agak kaget ya, waktu itu rencana mau beli sesuatu tapi kebetulan kosong barangnya. Pas keluar malah harus bayar parkir. Dinas perhubungan dan dewan-dewan wakil rakyat itu apakah hal ini tidak ada pertimbangan dulu untuk masyarakat?," ujarnya.

"Bingung juga. Di pemberitaan katanya tidak ada koordinasi dengan DPRD. Lalu pihak Indomaret dan Alfamart mengaku keberatan karena sebelumnya sudah membayar pajak. Berarti ini kan main-main sepihak. Harus jelas dong permasalahannya, biar kami selaku masyarakat ini paham," jelasnya.

Baca Juga: Dewan PKS Dukung Parkir Indomaret dan Alfamart, Disebut Jangan Sampai Merugikan

Sementara itu, Anggota Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Pekanbaru Muhammad Sabarudi menilai kebijakan ini dari sisi Pendapat Asli Daerah (PAD) yang diperoleh Pemko Pekanbaru.

"Boleh saja, parkir di toko ritel modern dipungut retribusi parkirnya," jawab Muhammad Sabarudi, Selasa (14/9).

Dukungan yang diutarakan poltisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu setelah mendapat informasi bahwa toko retail modern itu hanya membayar pajak parkir sebesar Rp200 ribu per bulan.

"Selama inikan diambil dengan sistem pajak, yang nilainya Rp.200 ribu perbulan, itulah yang dibahas di Komisi II (beberapa waktu lalu), karena itu hal tidak wajar," jelasnya.

Dirinya menganggap bahwa potensi parkir di toko retail modern ini besar. Sabarudi memaparkan, retribusi parkir dipungut berdasarkan jumlah kendaraan yang berkunjung ke toko tersebut, dalam sehari ratusan kenderaan yang berkunjung.

Masih kata Sabarudi, jika retribusi parkir di toko retail modern ingin diambil alih oleh Bapenda Pekanbaru harus memperhitungkan potensi parkirnya.\

Baca Juga: PT YSM Tarik Parkir Indomaret dan Alfamart, Komisi II Tak Diberi Tahu

"Pemerintah baik itu Dishub (Dinas Perhubungan) Pekanbaru atau Bapenda itu harus menghitung potensi parkir yang ada diretail, kalau tidak (dipungut) parkir, pemerintah juga yang rugi," paparnya.

Retribusi parkir ataupun pajak parkir diberlakukan di toko retail modern, sama-sama baik dan menambah PAD Kota Pekanbaru. "Persoalannya terkait apakah laporannya itu benar atau tidak lagi. Jangan sampai merugikan masyarakat dan pemerintah," kata Sabarudi mengakhiri.

Tanpa Koordinasi dengan Komisi II

Sebelumnya, Komisi II DPRD Kota Pekanbaru menyesalkan kebijakan Dinas Perhubungan (Dishub) Pekanbaru terkait perparkiran di toko ritel modern. Sebab, pengelolaan parkir tepi jalan umum saat ini dikendalikan oleh pihak ketiga yakni PT Yabisa Sukses Mandiri (YSM) terhitung sejak 1 September 2021.

Hal yang disayangkan ialah, pihak ketiga ini diperbolehkan mengutip uang parkir di toko ritel modern seperti Indomaret dan Alfamart yang sebelumnya dikategorikan ke dalam pajak.

Kebijakan yang diterapkan oleh Dishub Pekanbaru ini tanpa sepengatahuan Komisi II DPRD Pekanbaru, tentu kebijakan ini membuat Komisi II DPRD Pekanbaru terheran-heran.

"Kita (Komisi II) belum ada yang tahu, kok ada peralihan parkir ini. Belum ada juga koordinasi masalah penarikan tarif parkir di Alfamart dan Indomaret," jawab Ketua Komisi II DPRD Pekanbaru, Fathullah, Kamis (9/9).

Seharusnya, jelas Fathullah, masalah penarikan tarif jasa layanan parkir di Alfamart dan Indomaret mestinya dilaporkan ke Komisi II DPRD. Hal ini guna menghindari terjadinya miskomunikasi terkait pengelolaan parkir di Kota Pekanbaru.

Baca Juga: Tak Dilibatkan dalam Keputusan Swastanisasi Parkir, Dewan Pekanbaru Panggil Dishub

"Karena Komisi II membidangi ekonomi dan penganggaran, bagaimanapun peralihan parkir ini harus dikonsultasi agar kami bisa mengetahuinya," ujarnya.

Fathullah juga mengungkapkan bahwa dirinya juga belum ada menerima pengajuan surat oleh Dishub maupun PT YSM terkait penarikan tarif jasa layanan parkir tersebut.

"Tapi kalau sudah berjalan, kita (Komisi II) akan panggil Alfamart dan Indomaret sekaligus pihak pengelola parkir. Karena seharusnya kita dapat mengetahui masalah peralihan parkir ini semua," jelasnya.

Politisi Gerindra ini menyebut, Komisi II DPRD akan memanggil Dinas Perhubungan dan PT Yabisa Sukses Mandiri selaku pihak ketiga pengelola parkir beserta pihak Alfamart dan Indomaret terkait masalah perparkiran dipindahkan ke toko ritel modern tersebut.

 

Laporan: Akmal & Haslinda Hasibuan

Editor: Nandra Piliang

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Ahok Larang PHR Buat Anak Perusahaan

Kamis, 16 September 2021 | 09:15 WIB

Harga TBS Riau Naik Tipis Sepekan ke Depan

Rabu, 15 September 2021 | 08:10 WIB

Cek Harga TBS Seminggu ke Depan!

Selasa, 14 September 2021 | 16:29 WIB

Harga TBS di Riau Meroket

Selasa, 14 September 2021 | 16:24 WIB

ISCFF di Pekanbaru Wujud Komitmen LandX

Selasa, 14 September 2021 | 15:04 WIB

PT Alfa Scorpii Gelar Pameran 'Sadis September'

Selasa, 14 September 2021 | 14:02 WIB

Aturan Baru Pajak Perikanan Dinilai Cekik Nelayan

Kamis, 9 September 2021 | 19:51 WIB

Mulyanto Minta Pertamina Smart Kelola Blok Rokan

Senin, 9 Agustus 2021 | 13:13 WIB

Terpopuler

X