Nilai Ekspor Riau Catatkan Rekor Baru Dalam 10 Tahun Terakhir

- Kamis, 16 September 2021 | 10:45 WIB
Syamsuar, Gubernur Riau
Syamsuar, Gubernur Riau

PEKANBARU - Pertama dalam sejarah selama 10 tahun terakhir, nilai ekspor Riau tembus pada angka USD2,2 miliar. Pencapaian ini pun diapresiasi Gubernur Riau, Syamsuar.

"Sesuai laporan dari Kepala BPS Riau kepada saya, nilai ekspor Riau tembus pada angka USD2, 2 miliar. Dan ini menjadi catatan sejarah baru di Provinsi Riau dalam kurun waktu 10 tahun belakangan ini yang tak pernah menembus angka tersebut," kata Gubernur Riau Drs H Syamsuar M.Si, Rabu (15/9).

Tak hanya itu yang membanggakan, sesuai laporan BPS kepada orang nomor satu di Bumi Langcang Kuning ini, untuk ekspor non migas juga pertama kali dalam sejarah menembus angka USD 2 miliar.

"Alhamdulillah, semoga kondisi perdagangan ini terus meningkat. Sehingga kita hanya memberi kontribusi bagi daerah tapi juga berkontribusi secara nasional," ungkap Syamsuar.

Naiknya nilai ekspor Riau ini, kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Riau Misfaruddin,berdasarkan harga Free On Board (FOB) pada bulan Agustus 2021 sebesar 47,31 persen atau USD2,2 miliar jika dibanding ekspor bulan Juli 2021 sebesar USD1,49 miliar.

Misfaruddin juga mengatakan, kenaikan ini disebabkan oleh naiknya ekspor non migas sebesar 61,98 persen, meskipun ekspor migas mengalami penurunan sebesar 55,87 persen.

Lalu, Ekspor non migas dari USD1,31 miliar pada bulan Juli 2021 naik menjadi USD2,11 miliar pada bulan Agustus 2021. Sebaliknya ekspor migas dari USD185,48 juta pada bulan Juli 2021 turun menjadi USD81,84 juta pada bulan Agustus 2021.

"Nilai ekspor Riau Agustus 2021 sebesar USD2,20 miliar, mengalami kenaikan 47,31 persen dibanding ekspor Juli 2021. Demikian juga ekspor non migas Agustus 2021 sebesar USD 2,11 miliar, mengalami kenaikan sebesar 61,98 persen dibanding ekspor non migas Juli 2021. Kontribusi seluruh ekspor Riau terhadap nasional sebesar 10,25 persen," kata Misfaruddin.

Selama Januari-Agustus 2021, nilai ekspor Riau mengalami kenaikan sebesar 53,20 persen dibanding dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang disebabkan oleh naiknya ekspor migas dan ekspor non migas masing-masing sebesar 438,90 persen dan sebesar 41,05 persen.

"Kenaikan ekspor migas disebabkan oleh naiknya ekspor minyak mentah dan ekspor industri pengolahan hasil minyak masing-masing sebesar 2.277,53 persen dan sebesar 25,17 persen," jelasnya.

Editor: Nandra Piliang

Sumber: Media Center Riau

Tags

Terkini

Ahok Larang PHR Buat Anak Perusahaan

Kamis, 16 September 2021 | 09:15 WIB

Harga TBS Riau Naik Tipis Sepekan ke Depan

Rabu, 15 September 2021 | 08:10 WIB

Cek Harga TBS Seminggu ke Depan!

Selasa, 14 September 2021 | 16:29 WIB

Harga TBS di Riau Meroket

Selasa, 14 September 2021 | 16:24 WIB

ISCFF di Pekanbaru Wujud Komitmen LandX

Selasa, 14 September 2021 | 15:04 WIB

PT Alfa Scorpii Gelar Pameran 'Sadis September'

Selasa, 14 September 2021 | 14:02 WIB

Aturan Baru Pajak Perikanan Dinilai Cekik Nelayan

Kamis, 9 September 2021 | 19:51 WIB

Mulyanto Minta Pertamina Smart Kelola Blok Rokan

Senin, 9 Agustus 2021 | 13:13 WIB

Terpopuler

X