Terkesan Lambat, Kasus Pelecehan di KPI Masih Berstatus Lidik

- Selasa, 14 September 2021 | 21:00 WIB
Ketua KPI menanggapi kasus dugaan perundungan. (Instagram.com/@agung_suprio)
Ketua KPI menanggapi kasus dugaan perundungan. (Instagram.com/@agung_suprio)

RIAUMANDIRI.CO, JAKARTA - Pascabergulir 10 hari lamanya, kasus pelecehan seksual anggota KPI Pusat, MS, masih dalam tahap penyelidikan.

Wakapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Setyo Koes Heriyanto mengatakan selama proses penyelidikan ini, pihaknya telah meminta keterangan dari pelapor maupun lima orang terlapor.

"Setelah 10 hari melakukan penyelidikan kami telah melakukan pemeriksaan atau dalam hal ini melakukan klarifikasi baik terhadap pelapor itu sendiri, saudara MS juga terhadap dugaan terlapor yang disampaikan oleh saudara MS sebanyak 5 orang," kata Setyo di Polres Metro Jakpus, Senin (13/9).

Setyo menuturkan pihaknya juga telah mengajukan visum et repertum psikiatrum terhadap MS ke RS Polri Kramat Jati.

Penyidik, kata Setyo, juga telah melakukan pengecekan di lokasi yang diduga menjadi tempat kejadian perkara (TKP).

"Yang perlu digarisbawahi di sini adalah pelaporan terkait ini masih dalam proses penyelidikan," ucap Setyo.

Setyo menerangkan bahwa penyidik akan terus mengumpulkan bukti lain dan akan meminta keterangan dari saksi ahli pidana sebagai bagian dari proses penyelidikan. Ia juga menegaskan dalam proses pengusutan dugaan pelecehan dan perundungan di KPI tersebut pihaknya memegang prinsip asas praduga tak bersalah.

"Yang mana seseorang tak dapat dikatakan bersalah sebelum diputuskan oleh pengadilan. Jadi semuanya kami berikan asas praduga tak bersalah dalam pelaporan peristiwa ini," tuturnya.

Lebih lanjut, Setyo mengungkapkan bahwa proses penyelidikan ini turut melibatkan oleh Propam Polres Metro Jakarta Pusat dan Propam Polda Metro Jaya.

"Untuk menyelaraskan dengan komitmen kami, kami juga melibatkan tim internal kami dari Propam Polres Metro Jakpus juga diasistensi oleh Propam Polda Metro Jaya sehingga kami sangat berkomitmen untuk membuat terang peristiwa ini," kata Setyo.

Halaman:

Editor: M. Ihsan Yurin

Sumber: CNN Indonesia

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Tak Merasa Pinjam tapi Ditagih Pinjol? Lakukan 5 Hal Ini

Jumat, 17 September 2021 | 18:10 WIB

Hoax Pemerintah Tak Tanggung Biaya Pasien Covid-19 Lagi

Jumat, 17 September 2021 | 17:20 WIB

Rumah Dinas Kadivpas Kemenkumham Riau Dimolotov OTK

Kamis, 16 September 2021 | 17:15 WIB

3 Kru Pesawat Rimbun Air Ditemukan Tewas

Kamis, 16 September 2021 | 09:07 WIB

Prakerja Buka Lagi, Sudah Gelombang 18-19

Jumat, 27 Agustus 2021 | 16:36 WIB

Terpopuler

X